Apa jenis trader forex yang kamu?

Apa jenis trader forex yang kamu?

Apa saja hal yang membedakan trader yang baik dari yang hebat? Nyali, naluri, kecerdasan, dan yang terpenting, pengaturan waktu. Sama seperti ada banyak jenis pedagang, ada jumlah yang sama dari kerangka waktu berbeda yang membantu pedagang dalam mengembangkan ide mereka dan melaksanakan strategi mereka. Pada saat yang sama, pengaturan waktu juga membantu pejuang pasar mempertimbangkan beberapa hal yang berada di luar kendali pedagang. Beberapa item ini termasuk leverage posisi, nuansa pasangan mata uang yang berbeda , dan efek rilis berita terjadwal dan tidak terjadwal di pasar. Akibatnya, waktu selalu menjadi pertimbangan utama saat berpartisipasi dalam dunia valuta asing , dan merupakan faktor krusial yang hampir selalu diabaikan oleh pedagang pemula.

Ingin meningkatkan keterampilan trading Anda? Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut tentang kerangka waktu dan cara menggunakannya untuk keuntungan Anda.

Kerangka Waktu Trader Umum Dalam skema yang lebih besar, ada banyak nama dan sebutan yang digunakan oleh para pedagang. Tetapi ketika mempertimbangkan waktu, pedagang dan strategi cenderung jatuh ke dalam tiga kategori yang lebih luas dan lebih umum: pedagang harian , pedagang ayunan , dan pedagang posisi .

1. The Day Trader Mari kita mulai dengan apa yang tampaknya paling menarik dari tiga sebutan, day trader. Seorang pedagang harian akan, karena kurangnya definisi yang lebih baik, berdagang untuk hari itu. Ini adalah pelaku pasar yang biasanya akan menghindari memegang apa pun setelah sesi ditutup dan akan berdagang dengan volume tinggi.

Pada hari-hari biasa, pedagang jangka pendek ini umumnya akan menargetkan tingkat perputaran cepat pada satu atau lebih perdagangan, di mana saja dari 10 hingga 100 kali ukuran transaksi normal. Ini untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan dari ayunan yang agak kecil. Akibatnya, pedagang yang bekerja di toko berpemilik dengan cara ini akan cenderung menggunakan grafik kerangka waktu yang lebih pendek, menggunakan periode satu, lima, atau 15 menit. Selain itu, pedagang harian cenderung lebih mengandalkan pola perdagangan teknis dan pasangan volatil untuk mendapatkan keuntungan. Meskipun bias fundamental jangka panjang dapat membantu, para profesional ini mencari peluang dalam jangka pendek. (Untuk membaca latar belakang, lihat Apakah Anda Mendapat Untung Sebagai Pedagang Sehari? Dan Strategi Perdagangan Harian Untuk Pemula .)

Sumber: FX Trek Intellicharts

Salah satu pasangan mata uang tersebut adalah pound Inggris / yen Jepang seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1 di atas. Pasangan ini dianggap sangat fluktuatif, dan bagus untuk pedagang jangka pendek, karena kisaran rata-rata per jam bisa mencapai 100 pips. Fakta ini membayangi kisaran 10 hingga 20 pip dalam pasangan mata uang yang bergerak lebih lambat seperti euro / dolar AS atau euro / pound Inggris. (Untuk lebih lanjut tentang perdagangan berpasangan , lihat Pertanyaan Umum Tentang Perdagangan Mata Uang .)

2. Swing Trader Mengambil keuntungan dari kerangka waktu yang lebih lama, swing trader kadang-kadang akan menahan posisi selama beberapa jam mungkin bahkan berhari-hari atau lebih untuk meminta pergantian di pasar. Tidak seperti pedagang harian, pedagang ayunan mencari untung dari masuk ke pasar, berharap perubahan arah akan membantu posisinya. Dalam hal ini, waktu lebih penting dalam strategi pedagang ayunan dibandingkan dengan pedagang harian. Namun, kedua trader memiliki preferensi yang sama untuk analisis teknis daripada analisis fundamental. Swing trade yang cerdas kemungkinan akan terjadi pada pasangan mata uang yang lebih likuid seperti pound Inggris / dolar AS. Dalam contoh di bawah ini (Gambar 2), perhatikan bagaimana swing trader dapat memanfaatkan double bottom yang mengikuti penurunan tajam dalam pasangan mata uang GBP / USD. Entri akan ditempatkan pada tes dukungan, membantu swing trader untuk memanfaatkan pergeseran tren directional, jaring laba dua hari dari 1.400 pips. (Untuk mempelajari lebih lanjut, baca Rutinitas Harian Seorang Pedagang Ayun dan Pengenalan Jenis Perdagangan: Pedagang Ayun .)

Sumber: FX Trek Intellicharts

3. The Position Trader Biasanya jangka waktu terpanjang dari ketiganya, posisi trader berbeda terutama dalam perspektif pasarnya. Alih-alih memantau pergerakan pasar jangka pendek seperti gaya hari dan ayunan, para pedagang ini cenderung melihat rencana jangka panjang. Strategi posisi mencakup hari, minggu, bulan atau bahkan tahun. Akibatnya, pedagang akan melihat formasi teknis tetapi kemungkinan besar akan mematuhi model dan peluang fundamental jangka panjang. Manajer portofolio FX ini akan menganalisis dan mempertimbangkan model ekonomi, keputusan pemerintah, dan suku bunga untuk membuat keputusan perdagangan. Berbagai pertimbangan akan menempatkan perdagangan posisi di salah satu G7 serta favorit pasar berkembang .

Pertimbangan Tambahan Dengan tiga kategori trader yang berbeda, ada juga beberapa faktor berbeda dalam kategori ini yang berkontribusi pada kesuksesan. Hanya mengetahui kerangka waktu saja tidak cukup. Setiap pedagang perlu memahami beberapa pertimbangan dasar yang memengaruhi pedagang pada tingkat individu.

Leverage Secara luas dianggap sebagai pedang bermata dua, leverage adalah sahabat pedagang harian.Dengan fluktuasi yang relatif kecil yang ditawarkan pasar mata uang, pedagang tanpa leverage seperti nelayan tanpa alat pancing.Dengan kata lain, tanpa alat yang tepat, seorang profesional tidak dapat memanfaatkan peluang yang diberikan.Akibatnya, seorang day trader akan selalu mempertimbangkan berapa banyak leverage atau risiko yang ingin dia ambil sebelum bertransaksi dalam perdagangan apa pun.Demikian pula, seorang swing trader juga dapat memikirkan parameter risikonya.Meskipun posisi mereka terkadang dimaksudkan untuk fluktuasi jangka panjang, dalam beberapa situasi, pedagang ayunan harus merasakan sakit sebelum membuat keuntungan pada suatu posisi.Pada contoh di bawah ini (Gambar 3), perhatikan bagaimana ada beberapa titik dalam tren turun di mana pedagang ayunan dapat memanfaatkan pasangan mata uang dolar Australia / dolar AS.Menambahkan osilator stokastik lambat, strategi ayunan akan mencoba masuk ke pasar pada titik-titik yang mengelilingi setiap salib emas .Namun, selama rentang dua hingga tiga hari, pedagang harus menahan beberapa kerugian sebelum pergantian pasar yang sebenarnya dapat dilakukan dengan benar. Memperbesar kerugian ini dengan leverage dan keuntungan / kerugian akhir akan menjadi bencana tanpa penilaian risiko yang tepat. (Untuk wawasan lebih lanjut, lihat Leverage Forex: Pedang Bermata Dua .)

Sumber: FX Trek Intellicharts

Pasangan Mata Uang yang Berbeda Selain leverage, volatilitas pasangan mata uang juga harus dipertimbangkan. Mengetahui seberapa besar potensi kerugian Anda per perdagangan adalah satu hal, tetapi sama pentingnya untuk mengetahui seberapa cepat perdagangan Anda bisa rugi. Akibatnya, kerangka waktu yang berbeda akan memerlukan pasangan mata uang yang berbeda. Mengetahui bahwa persilangan mata uang Pound Inggris / Yen Jepang terkadang berfluktuasi 100 pip dalam satu jam mungkin merupakan tantangan besar bagi pedagang harian, tetapi mungkin tidak masuk akal bagi pedagang ayunan yang mencoba memanfaatkan perubahan arah pasar. Untuk alasan ini saja, swing trader akan ingin mengikuti pasangan utama G7 yang lebih dikenal luas karena mereka cenderung lebih likuid daripada pasar negara berkembang dan mata uang silang. Misalnya, euro / dolar AS lebih disukai daripada dolar Australia / yen Jepang karena alasan ini.

Rilis Berita Terakhir, trader di ketiga kategori harus selalu menyadari rilis berita yang tidak terjadwal dan terjadwal dan bagaimana pengaruhnya terhadap pasar. Apakah rilis ini adalah pengumuman ekonomi, konferensi pers bank sentral atau keputusan suku bunga kejutan, pedagang di ketiga kategori akan memiliki penyesuaian individu untuk dibuat. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat Trading On News Releases .)

Pedagang jangka pendek akan cenderung paling terpengaruh, karena kerugian dapat diperburuk sementara bias arah pedagang ayunan akan rusak.Untuk efek ini, beberapa orang di pasar akan lebih memilih kenyamanan menjadi pedagang posisi.Dengan perspektif jangka panjang, dan mudah-mudahan portofolio yang lebih komprehensif, pedagang posisi agak tersaring oleh kejadian ini karena mereka telah mengantisipasi gangguan harga sementara.Selama harga terus menyesuaikan dengan pandangan jangka panjang, pedagang posisi agak terlindungi karena mereka melihat ke depan untuktarget patokan mereka.Contoh yang bagus untuk ini dapat dilihat pada hari Jumat pertama setiap bulan dilaporan penggajian non-pertanian AS.1  Meskipun pemain jangka pendek harus berurusan dengan perdagangan berombak dan agak tidak stabil setelah setiap rilis, pemain posisi jangka panjang tetap relatif terlindungi selama bias jangka panjang tetap tidak berubah. (Untuk wawasan lebih lanjut, lihat Apa dampak penggajian non-pertanian yang lebih tinggi terhadap pasar valas? )

Sumber: FX Trek Intellicharts

Kerangka Waktu Mana yang Benar? Kerangka waktu mana yang benar sangat tergantung pada pedagang. Apakah Anda berkembang dalam pasangan mata uang yang bergejolak? Atau apakah Anda memiliki komitmen lain dan lebih memilih profitabilitas jangka panjang yang terlindung dari posisi perdagangan? Untungnya, Anda tidak harus terkurung dalam satu kategori. Mari kita lihat bagaimana kerangka waktu yang berbeda dapat digabungkan untuk menghasilkan posisi pasar yang menguntungkan.

Seperti Position Trader Sebagai position trader, hal pertama yang harus dianalisis adalah perekonomian dalam hal ini, di Inggris Mari kita asumsikan bahwa dengan kondisi global, perekonomian Inggris akan terus menunjukkan kelemahan sejalan dengan negara lain. Manufaktur berada dalam tren turun dengan produksi industri karena sentimen konsumen dan pengeluaran terus berdetak lebih rendah. Memburuk situasi adalah fakta bahwa pembuat kebijakan terus menggunakan suku bunga acuan untuk meningkatkan likuiditas dan konsumsi, yang menyebabkan mata uang dijual karena suku bunga yang lebih rendah berarti uang yang lebih murah. Secara teknis, gambaran jangka panjang juga terlihat menekan terhadap dolar AS. Gambar 5 menunjukkan dua persilangan kematian di osilator kami , dikombinasikan dengan resistensi signifikan yang telah diuji dan gagal menawarkan sinyal bearish.

Sumber: FX Trek Intellicharts

Seperti Day Trader Setelah kita menetapkan tren jangka panjang, yang dalam hal ini akan menjadi deleveraging yang berkelanjutan, atau menjual, pound Inggris, kami mengisolasi peluang intraday yang memberi kita kemampuan untuk menjual ke tren ini melalui analisis teknis sederhana (dukungan dan perlawanan). Strategi yang baik untuk ini adalah mencari peluang pendek yang bagus di pembukaan London setelah aksi harga berkisar dari sesi Asia. (Untuk lebih lanjut, lihat Mengukur Dan Mengelola Risiko Investasi .)

Meskipun terlalu mudah dipercaya, proses ini secara luas diabaikan untuk strategi yang lebih kompleks. Pedagang cenderung menganalisis gambaran jangka panjang tanpa menilai risiko mereka saat memasuki pasar, sehingga mengambil lebih banyak kerugian dari yang seharusnya. Membawa tindakan ke grafik jangka pendek membantu kita melihat tidak hanya apa yang terjadi, tetapi juga meminimalkan penarikan yang lebih lama dan tidak perlu .

Garis Bawah Kerangka waktu sangat penting bagi setiap pedagang. Apakah Anda seorang day, swing, atau bahkan trader posisi, kerangka waktu selalu menjadi pertimbangan penting dalam strategi individu dan implementasinya. Mengingat pertimbangan dan tindakan pencegahannya, pengetahuan tentang waktu dalam perdagangan dan eksekusi dapat membantu setiap pedagang pemula menuju kehebatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *